Banjir Bandang Terjang Pekalongan

|

ilustrasi/buletininfo.com

PEKALONGAN (JT-News) – Sedikitnya 14 rumah milik penduduk Desa Windurejo, Kecamatan Kesesi, Kabupaten Pekalongan, Jawa Tengah, rusak parah akibat diterjang banjir bandang Sungai Gondok, Senin (26/12) sore.

Tidak ada korban jiwa pada peristiwa banjir bandang tersebut, tetapi kerugian diperkirakan mencapai seratusan juta Rupiah. Banjir bandang yang melanda Desa Windurojo tersebut akibat bukit di dekat sungai Gondok longsor, sehingga air meluap hingga pemukiman warga setempat.

Kondisi tersebut semakin parah pada waktu yang bersamaan terjadi hujan deras yang mengguyur Desa Windurejo. Hingga Senin malam, hujan deras masih terus mengguyur di sejumlah wilayah Kabupaten Pekalongan, sehingga sebagian warga yang terkena bencana itu mengungsi ke tempat yang lebih aman.

Selain mengakibatkan belasan rumah rusak parah, banjir bandang Sungai Gondok juga menggenangi sekitar seratusan rumah penduduk setempat.

Kepala Kepolisian Resor Pekalongan, AKBP Hanif melalui Kapolsek Kesesi AKP I Wayan Suandi mengatakan polisi bersama masyarakat bergotong royong mengevakuasi warga yang terkena bencana. “Kami telah meminta warga pindah ke tempat yang aman untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan bersama,” ujarnya.

Ia mengatakan banjir bandang yang melanda Desa Windurojo karena bukit yang berada di dekat Sungai Gondok longsor, sehingga air meluap. Akibat peristiwa itu, menurut dia, sedikitnya 14 rumah warga rusak parah dan seratusan lainnya tergenang.

Ia meminta warga waspada, menyusul terjadinya hujan deras yang melanda di sejumlah wilayah Kabupaten Pekalongan.  “Kami harap warga meningkatkan kewaspadaan terhadap kemungkinan adanya bencana alam,” ucapnya, berharap.

Dalam Kab Pekalongan,Pekalongan | Tags ,,

Berita terkait

Tinggalkan Pesan

Komentar Terakhir

CLOSE